Enjoy up to 55% Off! Code: JOLLY Ends: 12/5 Details
Apply
  1. Help

Letters From Mid-east, United States

Hello, you either have JavaScript turned off or an old version of Adobe's Flash Player. Get the latest Flash player.

Letters From Mid-east, United States - Page Text Content

S: NEWSLETTER MID-EAST USA yp 2011-2012

BC: Bina Antarbudaya - Youth Exchange and Study - AFS 2011-2012

FC: Letters From Mid-West United States | YBA yp 2011-2012

1: 6 bulan sudah kami menjadi siswa pertukaran pelajar di Amerika Serikat. Dengan segenap doa dan dukunganmu, tanpa lelah kami tulis kisah ini hari demi hari menjadi duta bangsa dengan sepenuh hati. Surat ini kami tulis untukmu, Indonesia. Inilah kisah kami, perjalanan hidup 18 anak bangsa di Mid-East Amerika Serikat. Editor | Dear Indonesia,

2: Washington, D.C Orientation "August 8th - 10th 2011" | MID-EAST USA Members

3: Ade | Ajeng | Anindya | Athirah | Dhia | Erlia | Ibrahim | Jessie | Melati | Maharaja | Merina | Nabila | Pelangi | Risqika | Vio | Wardania | Zata | Muh. Aditya | Indira

4: My Adventure in USA MY ADVENTURE IN USA Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh HAII nama aku ADE RAHAYU PUTRA. Tapi semua orang sih kenal aku dengan nama OPUT. Aku student exchange dari Indonesia chapter Jakarta . Halo INDONESIA.akhirnya bisa nulis dengan bahasa Indonesia lagi,hehehe. Oke aku langsung cerita aja ya tentang kehidupan aku yang super di Amerika(gak sabaran). Aku di Amerika tinggal di Ellsworth ,Wisconsin . Menurut aku Amerika itu SUPER banget. Aku disini dapet keluarga yang SUPER. Aku juga dapet temen temen yang SUPER keren. Disini aku ikut sport America Football. Dan sumpah itu olahraga terberat yang pernah aku jalanin.Bayangin aja setiap hari kita harus latihan setiap pulang sekolah. Latihannya itu SUPER berat. Pertama kita harus lari sebanyak 150 yard sebanyak 3 x. Abis itu baru latihan di mulai, latihanya yang pasti berhubungan sama fisik tentunya. Setelah kita selesai latihan kita harus angkat beban di gym sekolah. Di American Fottball posisi aku sebagai “CORNER BACK”. Aku harus tanding seminggu dua kali, dan itu capek abis. Tapi aku seneng ikut olahraga ini,aku bisa nambah temen dan pengalaman yang gak mungkin aku lupain. Kehidupan sekolah aku disini juga seru banget. Aku punya temen temen yang helpful banget sama aku. Mereka selalu nolongin aku saat aku masih binggung sama system belajar di Amerika. Bahkan aku sampe bikin BAND sama mereka nama band nya TWIZLER hahahaha. | Bahkan saat aku ulang tahun mereka nyayiin lagu Happy birthday versi mereka buat aku. Keluarga aku disini juga baik banget.mereka beliin aku peralatan buat football. Mereka nyiapin sahur buat aku saat aku puasa . mereka selalu ngingetin aku buat sholat. Mereka bayarin semua keperluan aku. Pokoknya mereka keluarga aku paling super deh. Aku punya dad joe(ayah aku) dia orangnya baik banget terus suka ngelucu gitu. Aku juga punya mom lynn(ibu aku)dia orangnya care banget sama anak anaknya. Terus aku punya tyler(brother aku) dia satu sekolah sama aku. Dia selalu kenalin aku ke temen-temen dia jadi tiap weekend aku punya acara buat hang out,(membantu problem friends). Aku juga punya Nicholas(little brother aku) dia anaknya lucu banget dan selalu bikin aku sibuk ,hhee. Keluarga aku juga ngasih THR pas lebaran $40. Terus mereka ngajak aku buat ngerayain lebaran dan ulang tahun aku ke restoran buat dinner. Mereka ngasih aku kue super gede dan kado juga pas hari ulang tahun aku. Pokoknya “I LOVE SO MUCH COULD BE HERE”.Tanggal 3 november nanti aku juga bakalan main sebagai band di Drama sekolah “HIGH SCHOOL MUSICAL”. Kita setiap hari latihannya 3 – 5 jam setiap hari. Pastinya itu berat banget buat aku soalnya aku harus latiha Football,high school musical, dan jazz band. Host mom aku disini emang bikin aku sibuk banget ,katanya biar aku gak homesick. Sebentar lagi winter nih disini, dengan cuaca disini aku jadi makin cinta sama JAKARTA dan kangen sama panasnya Jakarta, soalnya disini dingin banget. Aku yang biasanya hidup di temperature 30c keatas berubah jadi 10c - -0c di Wisconsin. Untungnya hostfamiliy aku uda nyiapin peralatan winter buat aku. dan aku juga uda siap siap ikut basket buat oalhraga di winter. Karena football udah selesai season nya (sedih tapi seneng karena gak harus kerja keras lagi). Sekolah aku disini gak punya olahraga bola ,padahal itu satu satunya olahraga yang aku lakuin. Tapi gapapa walau aku kangen gila gilaan mau main bola . hikmah nya aku jadi bisa nyoba sesuatu yang baru disini. Alhamdulillah ya ALLAH.. Cerita tentang basketball nya di sambung di next newsletter aja ya. Pokoknya dengan adanya aku disini bikin aku makin cinta dengan Indonesia walau kita kalah dari banyak hal dengan amerika tapi itu makin buat aku terpacu untuk menjadikan Indonesia setara atau lebih dari amerika.love you so much INDONESIA . See yaa at next newsletter. | Oput's adventure

5: SNOW! | Games | Welcome!

6: Hai, namaku Ajeng Nurina Ayuningtyas. Aku siswa pertukaran pelajar dari Kennedy-Lugar YES Program dan AFS sebagai placement organizationnya. Aku ditempatkan di Ashland, Wisconsin, USA. Kotanya cantik banget, karena masih banyak bangunan dari abad 19 gitu, sama ada Lake Superior juga. Oh ya, aku di sini tinggal sama single hostmom, namanya Julia Waggoner. Aku double placement juga, sama anak Pakistan, namanya Abeer Fatima. Di sini setiap hari pasti ada up and downnya. Namanya juga remaja labil yang jauh dari tanah air. Dari countrysick, homesick, parentsick, sampai sick beneran. Pernah sampe nangis pas malem takbiran, dan kadang suka moody juga. Tapi di sini belajar banyak banget. Belajar mandiri, belajar jaga sikap, belajar buat ngatasin masalah dengan kepala dingin, belajar buat ngatur uang juga. Juga belajar untuk lebih mencintai Indonesia, soalnya kerasa banget kangennya kalo jauh dari negeri tercinta. Dan belajar untuk bersyukur dan lebih menghargai hidup. Awalnya ngerasa homesick, eh sekarang malah berasa kalau waktu itu cepet banget. Kalo keluarga, sama hostmom udah ngerasa klop, soalnya banyak kesamaaan, sama sering diskusi juga. Hostmom orangnya asyik, walaupun ga terlalu keibuan juga. Maklum ga punya anak. Tapi bisa dibilang ibu yang baik kok. Kadang-kadang suka curhat juga sama hostmom. Kalo sama hostsister udah jadi partner in crime, sampe hostmom bilang kita itu ‘the most pathetic daughters I’ve ever had’. Tapi bercanda loch. Pokoknya udah ngerasa klop lah sama keluarga dan kota ini dalam 3 bulan ini. Kalo sekolah, aku sekolah di Ashland High School. Untuk semester 1, aku ngambil Psychology Block, American Literature, Pre Calculus, Concert Choir, Physics, sama Spanish 1. Kalo semester 2, karena Psych Block beres, ngambil Lifetime Activities (kayak PE gitu) sama Geography. Sejauh ini aku suka banget sama kelas-kelasnya. Seru-seru banget. Banyak pelajaran yang ga ada di Indonesia dan banyak hal baru yang aku pelajari juga. Kalo temen, ya, awalnya sich canggung gitu. Ada up and downnya juga. Tapi seiring berjalannya waktu, udah mulai ngerasa nyaman kok, walaupun belum nyaman banget. Cerita unik, banyak banget lah. Ga bisa kalo mesti diceritain satu-satu. Dari pengalaman pertama makan sama saos pedes sama hostmom, eh hostmom jadi ikutan suka. Tapi ga sampe suka pedes sich. Terus masakin masakan Indonesia buat hostfam. Favorit mereka opor ayam. Sama tidur di atas bed sheet. Jadi kan kalo di sini pake bed sheetnya ada dua lapis gitu, baru blanket. Harusnya sich tidur di antara dua sheet itu. Tapi karena ga tau, ya udah tidur di bawah selimut aja, di atas bed sheet itu. Dan aku selalu ngeluh kedinginan. Pas hostmom masuk kamar, mau nambahin selimut, aku ceritai aja gimana aku tidur. Eh, dia malah ketawa, terus ngasih tau cara tidur yang bener. Waktu itu sama hostgrandma juga. Jadi ketauan dech katro’nya. Terus pernah juga ketemu sama orang Amerika yang bisa bahasa Indonesia di Bayfield County Fair. Seneng banget pokoknya. Dia lama tinggal di Indonesia gitu, terus pulang dari Indonesia juga sama istrinya. Jadi ngobrol banyak tentang Indonesia. Sama ketemu orang Malaysia juga yang tinggal ga jauh dari sini. Ya, walaupun suka berantem, tapi kan seengganya masih tetangga. Dia juga ada keturunan Jawa, jadi tau Indonesia juga. Pokoknya banyak hal yang dipelajari dan banyak pengalaman baru yang udah didapat. Bener-bener ngerasa kalo ga mau nyia-nyiain waktu di sini, apalagi tinggal 7 bulan lagi. Pokoknya seize it dech. | Asland Welcomes You! | by: Ajeng N

7: adventure

8: A letter from Anindia! | Tidak terasa sudah hampir 3 bulan saya di sini. Jauh dari keluarga dan kerabat, menjalani satu tahun program pertukaran pelajar YES 2011/2012. Sepertinya satu tahun itu benar-benar sebentar. Saya ingat ketika hostmom saya berkata, “It’s short though, you’ll never realize it until the time to say goodbye.” Awalnya saya masih belum ‘percaya’ dengan kata-kata itu. Beberapa minggu pertama saya sudah merindukan Indonesia, merindukan makanan nya, suasananya dan tentu saja keluarga dan teman-teman. Tapi sekarang saya percaya karena rasanya baru sebentar di sini, waktu yang tersisa tinggal delapan bulan. Saya baru mengetahui tentang host family saya sehari sebelum keberangkatan ke Amerika. Saya selalu berharap bisa ditempatkan di state ‘yang ada saljunya’ saat musim dingin. Saya senang sekali karena ternyata saya ditempatkan di Cincinnati, Ohio, yang insyaallah Desember nanti jalan-jalannya akan tertutup salju. | Sejauh ini saya merasa semakin mengenali diri saya sendiri. Saya belajar bagaimana mengambil keputusan sendiri, menghargai waktu, tetap berpegang pada prinsip dan nilai-nilai yang saya yakini, kepedulian, menghargai perbedaan, serta berpartisipasi untuk mengharumkan nama Indonesia di dunia internasional. Dan tentu saja, saya bangga menjadi anak Indonesia.

9: Sekilas tentang kota ini. Cincinnati berjarak 1 jam dari ibukota Ohio State, Columbus. Pada abad ke-17, 8% penduduk kota ini adalah warga negara Jerman. Sebagian besar penduduknya beragama katolik, terbukti dengan adanya 17 sekolah katolik di Cincinnati. Cuaca di sini lumayan ekstrim. Suatu hari bisa saja cuacanya hangat dan besoknya sangat dingin. Sebagian besar penduduk di sini lebih memilih untuk mengendarai mobil dari pada sepeda motor. Dan sejak saya tiba sampai sekarang, jumlah pengendara motor yang pernah saya lihat masih bisa dihitung jari. Host family. Keluarga angkat saya terdiri dari 4 orang anggota keluarga, yaitu host parents, satu host sister dan satu host brother. Mereka adalah keluarga yang menghargai perbedaan, baik dari segi kultur maupun agama. Mereka juga membantu saya dalam beradaptasi, memberi saran apa yang sebaiknya saya lakukan ketika ada concern terhadap sesuatu dan tentunya membantu saya untuk meraih successful year selama di sini. Sekolah. Saya bersekolah di salah satu sekolah katolik perempuan yaitu Mount Notre Dame High School. Seperti di Indonesia, saya diwajibkan memakai seragam dan sepatu, hanya saja peraturannya tidak terlalu ketat. Yang berbeda adalah untuk high school disini terbagi menjadi 4 tingkatan, freshman, sophomore, junior dan senior. Sebenarnya saya berharap bisa ditempatkan di senior class karena biasanya ada acara-acara khusus untuk siswi-siswi tingkat ini tapi berhubung saya masih 16 tahun, pihak sekolah menempatkan saya di junior class. Proses pemilihan pelajaran yang saya lalui bisa dikatakan cepat. Mengapa? Karena sejak awal saya berencana untuk mengambil pelajaran yang saya sukai, yang ada di setiap departemen studi, baik sains, matematika, seni, musik, bahasa asing, sejarah dan agama. Ya, agama juga masuk dalam daftar karena ini pelajaran wajib di Mt. Notre Dame. Untuk spesifikasinya saya mengambil Comparative World Religion dimana saya mempelajari agama-agama di dunia. Di hari pertama masuk sekolah, saya merasa gugup dan asing. Namun saya mencoba agar bisa tampak setenang mungkin dan menemukan jalan ke homeroom (semacam kelas utama). Di sana beberapa siswi menyambut saya dan mengajak berkenalan. Mereka ramah, begitu pikir saya. Ketika berjalan di hallway pun ada yang menyapa dan bertanya saya berasal dari mana. Di hari-hari berikutnya, saya menyadari ada yang berbeda. Meski saling mengenali satu sama lain, belum tentu mereka akan saling menyapa di kelas maupun hallway. Mungkin hari ini mereka akan menyapa, tapi besok bisa saja mereka seolah-olah tidak mengenal kita. Sebagian besar dari mereka juga memiliki “grup” tersendiri, teman untuk makan siang dan hang out. Memang tidak semuanya, hanya saja secara umum begitulah keadaanya. Sebenarnya mereka juga ramah dan peduli terhadap orang lain serta lingkungan mereka.

10: Athirah | 10 Agustus 2011, setelah setidaknya 2 jam melawan gravitasi alias terbang, akhirnya saya mendarat di landasan lagi. Kali ini di Wausau, Wisconsin bagian tengah. Kala itu, pikiran saya bercabang ke mana-mana. Tak ada seorangpun yang menemani penerbangan saya ke tempat yang saya tak pernah tahu. “Saya harus bgaimana? Siapa yang nanti saya kontak? Siapa yang menjemput saya? Bagaimana saya bisa sampai di rumah host family saya?” | A Letter From Tomahawk

11: Keluar dari pesawat, saya berjalan menuju tulisan ‘exit’ yang berpendar merah di atas sebuah pintu. Saya sempat celingak-celinguk bingung harus menemui siapa. Eh, tak kusangka, ada seseorang memanggil namaku. Beliau sudah sepuh tapi masih tampak sehat. “Yee! Aku ndak jadi hilang dan kesasar di negeri orang!” teriakku dalam hati. Kedatanganku saat itu disambut ramah oleh Local Coordinator-ku. Tak lama setelah itu, host-mom, host-dad, dan salah satu host-sister-ku datang menyambut. Dari situlah perjalanan dan pengalamanku dimulai Hari-hari pertama di Amerika terasa aneh, maklumlah, di negeri orang. Apalagi saya ndak tau apa-apa sebelumnya mengenai hidup di tempat yang budayanya berbeda. Agaknya, saya mengalami jetlag yang diperparah dengan culture shock. Makanan terasa hambar, tidur tidak nyenyak, ingin memulai percakapan tapi lidah terasa kaku. Sejauh ini, hal yang paling berkesan bagi saya, yaitu bergabung dengan tim renang sekolah. Dari host-family saya, saya tahu bahwa host-sister yang sebaya dengan saya adalah atlet renang sekolah. Dari situ, saya jadi tertarik untuk bergabung dengan Tomahawk High School Girls Swim Team walaupun saya mengerti saya belum terlalu mahir berenang. Tapi, menurut saya, nekat sajalah, tidak ada yang lebih asyik daripada menantang diri sendiri. Saya putuskan untuk ikut tim renang sekolah. Kira-kira akhir Agustus, setelah pusa Ramadan usai, saya mulai ikut latihan. Setelah setidaknya 4 bulan tidak olahraga sama sekali, latihan renang pertama serasa siksa dan dera. Kapasitas paru-paru menurun ditambah pula kaki kram. Berenang 25 yard(sekitar 24 meter) pun tidak kuat. Padahal, dalam satu set latihan kami bisa saja berenang sejauh 5.000 yard. Tak lama setelah bergabung, tim renang menjadi zona nyaman baru bagi saya. Saya bertemu dengan teman-teman baru yang supel, ramah, dan yang terpenting, kocak. Setiap kali ada pertandingan renang alias swim meet, saya selalu ikut kemanapun THS Girl Swim Team pergi. Biarpun saya belum berenang sama sekali hingga hampir akhir musim, menjadi supporter sekaligus back-up timer bagi tim, merupakan kesenangan tersendiri bagi saya. Selain itu, merupakan sebuah kehormatan bagi saya ketika ditunjuk oleh pelatih tim untuk menjadi Official Cheerleader, di mana saya bertugas untuk ‘berteriak’ demi menyemangati tim kami. Dari situlah saya banyak sekali mendapat pelajaran tentang solidaritas, loyalitas, dan persahabatan. Hidup serasa tak lengkap tanpa saat-saat di mana kita jatuh. Bagi saya, 2 bulan pertama di sekolah terasa sangat berat, apalagi bagi saya yang sangat pemalu. Satu-satunya orang yang benar-benar saya kenal hanya host sister saya, Hannah Schmit. Untuk pertama kalinya dalam hidup saya, saya bertemu wajah-wajah baru, tentunya dengan bahasa yang bukan bahasa ibu saya, dan budaya yang berbeda 180 derajat. Dalam hati saya ingin menyapa setiap orang yang saya temui, tapi rasanya sok kenal sekali. Kalau biasanya saya banyak cuap-cuap dengan kawan-kawan saya di Malang, di Tomahawk, Wisconsin, saya berubah menjadi pendiam, diperparah dengan fakta bahwa saya sangat pemalu ketika bertemu orang lain. Saat itulah saya benar-benar merasa bahwa keluar dari zona nyaman saya adalah hal terberat. Saya malu bukan main, untuk menyapa teman yang baru saya kenal, rahangku terasa terkunci rapat. Ingin memulai percakapan juga rasanya janggal. Ya, setidaknya saya akhirnya merasakan tantangan sebagai seorang exchange student.

12: Dear Indonesia, Bagaimana kabarmu? Doa ku selalu tercurah semoga engkau baik baik saja. Aku Dhia Fairus Shofia Fani, seorang anak bangsa yang kini berkelana di negeri Paman Sam, ribuan mil jauhnya dari tanah air membawa nama mu. Agustus 2011 lalu aku berangkat. Langkah demi langkah meninggalkanmu terasa berat, namun semangat, harapan dan dukungan dari mu selalu menyibak rasa takut dan menggantikannya dengan optimisme, layaknya mentari di pagi hari menyingsing malam yang kelam. Melalui surat ini, aku ingin bercerita tentang petualanganku disini. Tak lengkap rasanya menjalani petualangan ini tanpa berbagi rasa dengan mu, Indonesia. Begitu banyak hal yang aku pelajari, rintangan yang ku hadapi, dan kisah hidup yang aku jalani untuk aku simpan sendiri. Bersediakan dirimu mendengarkan kisahku, Indonesia? | A YEAR TO REMEMBER | Dhia Fairus | "Hello! I am Dhia Fani, an exchange student from Indonesia!" sebuah kalimat dalam Bahasa Inggris yang tak pernah lepas dari ku setiap kali aku memperkenalkan diri. Bangga rasanya menyebut nama mu pada semua orang agar mereka tahu tentang negeri zamrud khatulistiwa di bagian bumi yang lain dimana aku berasal. Aku tinggal bersama keluarga Mlachak di Columbus, Ohio, United States. Keluarga Mlachak adalah keluarga dengan Ayah, Ibu, dan 3 anak mereka; Joseph, Grace, dan Kathy. Mereka adalah keluarga yang sangat perhatian satu sama lain. Tak hanya bagaimana mereka sangat supportive dalam membantuku mempelajari negeri adikuasa ini, mereka juga membuatku merasa sebagai anggota keluarga mereka sendiri. Setiap hari aku harus berkomunikasi menggunakan Bahasa Inggris dan setiap hari pula aku harus mempelajari budaya negeri ini. Otakku terasa begitu lelah untuk terus terusan memproses segala informasi dalam bahasa asing. Namun lelah yang ku rasakan tergantikan dengan sejuta hal hal baru yang sangat menarik yang dapat aku pelajari!

13: Sekolahku di Amerika bernama Thomas Worthington High School. Sekolah yang didirikan sejah abad 18 dengan 2000 siswa ini selalu membuatku semangat belajar setiap harinya. Sistem sekolah disini juga sangat berbeda. Aku berkesempatan untuk memilih kelas yang ku minati! Menarik bukan? Kelas yang aku pilih adalah Teori Musik, Bahasa Perancis, Komposisi (menulis), Matematika, Sejarah, Paduan Suara, dan Teater. Aku juga mengikuti Theatre Club, French Club, Community Service Club, Old Worthington Library Volunteer Club dan Cards for Kids program sebagai kegiatanku sepulang sekolah. Tahukah dirimu, Indonesia? Awal awal bersekolah disini mengingatkanku akan semua teman temanku di Indonesia. Berjalan sendiri di hall, mencari teman duduk untuk makan siang, mengawali obrolan di kelas dan mencoba berbaur dengan anak anak negri ini semakin menguatkan rasa sayangku terhadap teman teman yang selama ini aku miliki. | Walaupun begitu, aku bersyukur setiap kali aku bertemu dengan orang baru disini. Setelah 4 bulan bersekolah di Thomas Worthington, kini tak jarang rasanya aku tersenyum saat mengamati teman temanku. Mereka menemaniku makan siang, berjalan dengan ku di hall, membantuku belajar dan sebagainya. Begitu indah terasa persahabatan ini, karena terlepas dari segala perbedaan yang ada disekitar kita, selama kita mau membuka diri dan membuka hati untuk tali persahabatan dengan siapapun, maka perbedaan itu seakan menjadi pelangi yang mewarnai dunia. Indonesia-ku, petualangan ini seakan seperti mendaki bukit. Disetiap langkah yang ku ambil membutuhkan energi yang begitu besar, namun semakin indah pula pemandangan yang dapat ku saksikan. Hampir separuh dari perjalanan ini ku lalui; perjalanan mengenal diriku lebih dalam, mempelajari serta menghormati budaya lain dan yang terpenting; menyelami nasionalisme ku untukmu. Separuh jalan masih terbentang di hadapanku, menantiku untuk menapaki dan menulis kisah kisah baru petualangan ini. Dengan ini ku akhiri suratku kali ini untukmu. Jika Tuhan menghendaki, akan kusambung surat ini di lain hari dengan kisah kisah petualanganku 6 bulan kedepan. With love, Dhia Fairus S. Fani

14: Tidak terasa sudah hampir 4 bulan aku menghirup udara segar di United States, menyantap menu-menu unik yang belum pernah kunikmati sebelumnya, dan tinggal bersama sebuah keluarga yang sudah benar-benar membuatku jatuh hati. Banyak sesuatu yang telah mengubah jalan hidupku, membuka mataku akan luasnya bumi ini, mengajariku tentang mahalnya sebuah penghargaan terhadap perbedaan, dan saat-saat aku merindukan kampung halaman tercinta, Indonesia. Sekarang aku menetap di Trussvile, Alabama bagian selatan USA. Aku tinggal bersama sebuah keluarga yang bernama Harvey family. Ayahku bernama Keith Harvey, beliau bekerja dengan mengelola sebuah bisnis keluarganya sendiri, ibuku bernama Lizabeth Harvey yang berprofesi sebagai seorang perawat di sebuah rumah sakit swasta di Alabama, aku mempunyai seorang adik laki-laki yang bernama Riker Harvey (8th grade of middle school), dan Kira Harvey (7th grade of middle school), dan seorang double placement dari Rusia, Nadia Ionova. Mereka adalah tempat dimana ceritaku disini mulai berawal, ayah yang menyenangkan, ibu yang selalu memberi pelukan untuk membuatku merasa jauh lebih baik, dan saudara-saudariku yang tidak pernah membuatku merasa bosan. They are more than beautiful, they are awesome :) | Ketika Jalan TUhan Terbentang Luas di Amerika | By: Erlia

15: Aku bersekolah di sebuah sekolah yang beranggotakan lebih dari 1800 siswa di dalamnya, Hewitt Trussville High School adalah sekolah terbaik dikota ini, banyak teman yang tertarik melihat "Exchange student" disekolah mereka dan aku senang sekali mendapat banyak teman baru yang mempunyai rasa penasaran akan negeri asalku. Tahun ini adalah tahun yang spesial untuk usiaku yang menginjak 18 tahun, aku merayakan ulang tahun terindah sepanjang masa. Semangkuk cheese cake lengkap dengan lilin berbentuk angka 18 dibawa oleh beberapa orang pelayan di sebuah restaurant seafood terkenal, sambil menyanyikan lagu selamat ulang tahun dan bertepuk tangan mereka memberikan sebuah kartu ucapan mungil yang telah ditandatangani oleh semua pelayan di restaurant itu, semua orang disana ikut bernyanyi dan merayakan ulang tahunku, Subhanallah. Hadiah terindah datang setelah itu, aku tidak pernah menyangka bahwa teman-temanku di Indonesia membuat sebuah video dokumenter bersama keluargaku, mereka datang kerumah dengan membawa sebuah kue cantik berwarna biru bertuliskan "zum geburstag viel gluek Erlia" yang berarti selamat ulang tahun dalam bahasa jerman, mereka menyampaikan pesan dan kesan untukku selama tinggal disini, aku tidak bisa berhenti meneteskan air mata saat melihat video tersebut, mereka membuatku merasakan bahwa banyak sekali orang yang peduli dan menyayangiku disana, mereka adalah anugerah terindah dari Allah untukku. Tanpa terasa waktu telah berlalu, kalender di kamarku menunjukkan bulan November yang sudah separuh jalan. Aku mulai disibukkan dengan berbagai macam aktivitas seperti Club Sosial di sekolah yang bergerak di bidang pelayanan masyarakat, Art Design yang membuatku ketagihan untuk melukis yang notabene sudah menjadi hobiku sejak kecil, dan volunteering di berbagai macam kegiatan dan perayaan seperti cross country, fresh air community, International art community, dll. Yang mempertemukanku kepada banyak orang dari berbagai penjuru dunia. Aku pun aktif bergabung bersama komunitas PAX Birmingham dengan merayakan even-even menarik seperti Festifal Ukrania, Festifal Rusia, Moss Exhibition, dll. Kemampuanku sebagai seorang duta Indonesia pun diuji dengan menampilkan sebuah presentasi dan kesenian tradisional yang menjadi sebuah representasi dari Indonesia, aku bangga menjadi seorang warga Negara Indonesia yang memiliki kekayaan alam dan budaya yang dikagumi oleh banyak Negara di dunia, aku ingin menampilkan sebuah presentasi dengan sebaik mungkin untuk mengharumkan nama negeri tercintaku, Indonesia. Aku tidak sabar menunggu datangnya bulan Desember, trip pendakian gunung di Tennessee yang jatuh pada tanggal 2 pun sudah menanti, aku tidak sabar untuk merasakan dinginnya salju di puncak gunung tersebut. Liburan natal yang akan ku isi dengan berbagai kegiatan menarik dan liburan ke pantai Florida saat tahun baru tiba seakan menambah rasa penasaranku. Aku juga tidak sabar untuk membagikan kartu natal keluarga yang kubuat dengan tanganku sendiri, semua itu belum cukup rasanya untuk mengobati rasa hausku akan Negara dengan julukan “Super Power” ini, aku ingin mencari pengalaman sebanyak-banyaknya sampai tiba saatnya aku kembali. Aku ingin pulang dengan membawa sejuta prestasi dan kebanggaan untuk negriku, Indonesia.

16: Assalamu alaikum. Namaku Ibrahim Azizi. Dalam YES Program 2011-2012 ini, aku ditempatkan di South Bend, Indiana. Pada tanggal 10 Agustus 2011, pukul 3 sore waktu setempat, aku mendarat di South Bend Regional Airport, dijemput oleh host family yang bahkan tidak pernah kulihat melalui foto. Aku tidak menyangka bahwa mereka adalah African American. Mereka adalah host dad dan hot mom baruku. Sesampai di rumah, aku memilih kamarku, dan mereka langsung mengajakku ke gereja. Jelas aku kaget. Baru sampai dirumah, yang ada ke gereja. Saat inilah aku mengerti apa rasanya kangen dan rindu, apa rasanya home sick. Benar-benar sebuah “Culture Shock”, haha. Pukul 8 malam, akhirnya kami pulang ke rumah. Aku langsung menuju kasur dan tertidur pulas. Aku bangun dan tidak ada orang dirumah; aku benar-benar sendirian. Merasakan home alone di hari kedua, cukup aneh bagiku. Hari ini aku hanya bangun selama 6 jam, tanpa berpuasa. Oh ya, bulan ini adalah bulan suci Ramadhan, dan sedang musim panas pula disini. Esoknya, aku bangun sendiri di pagi buta, untuk melakukan sahur. Ini pertama kalinya aku sahur sendirian. Aku benar-benar menantikan kedatangan “saudara” baruku dari Pakistan. Kurasa dia bisa menjadi teman yang baik dalam menjalani kehidupan baruku disini. Namanya Shahzad Haider Khan. Sebagai sesama muslim, kedatangannya dirumah yang sama denganku membuatku lebih nyaman. Akhirnya ada teman untuk sahur dan buka bersama, apalagi ngobrol. Namun kami juga sering beda pendapat, sehingga rada berantem. Wajarlah, kita dari beda negara. Sering aku malah merasa bahwa pengalamanku bersama saudaraku ini lebih berasa dari pengalamanku di US ini, hahaha. Kami juga berusaha untuk mencari masjid di daerah South Bend ini. Alhamdulillah kami menemukan sebuah komunitas muslim, dan bisa merayakan Idul Fitri bersama mereka. Tanggal 25 Agustus, akhirnya sekolah mulai. Terdengar aneh memang, namun aku sangat menanti-nantikan untuk segera bersekolah, berharap bisa mengusir rasa bosan berada di rumah terus menerus. Sampai sekarang, aku dan saudara sudah mendapatkan cukup banyak teman, Alhamdulillah. Walau kami belum hang out bareng mereka, bertemu mereka di sekolah sudah merupakan kesenangan tersendiri. Di kehidupan sekolah yang serba belajar, aku juga mengikuti klub American Football. Benar-benar pengalaman yang menarik, walau aku sampai tersungkur di tanah karena di-tackle oleh temanku. | South Bend Headline News

17: Musim di Amerika sangat menkjubkan! Ini pertama kalinya bagi orang Indonesia sepertiku untuk bisa menikmati musim gugur dan, sedikitnya musim salju. Dedaunan nan indah terlihat di sepanjang jalan, dan beberapa minggu setelahnya, salju akhirnya mulai turun di tanah Indiana. Anehnya, orang-orang local mayoritas benci musim dingin. Mereka heran denganku yang sangat menantikannya. | Pada tanggal 27 September 2011, akhirnya diputuskan bahwa aku harus mengganti host family. Alasannya adalah karena aku dan saudaraku tidak setuju untuk ikut host fam ke gereja tiap minggu. Kami menunggu tepat sebulan sampai Local Coordinator (LC) kami menjemput kami untuk tinggal sementara dirumahnya. Dia belum menemukan keluarga baru untuk kami. Walhasil, kami kehilangan kesempatan untuk ikut Annual Halloween Dance di sekolah, dan kami juga tidak bersekolah selama 4 hari. Untungnya kami bisa tetap merayakan Idul Adha. | Pada hari senin tanggal 7 November 2011, berkat bantuan seorang teman dari masjid, kami berhasil mendapatkan host family baru, dan mereka adalah sebuah keluarga muslim! Lebih bagusnya lagi, mereka memutuskan untuk meng-host kami selama setahun penuh, setelah tadinya hanya untuk 2 minggu. Aku juga melakukan presentasi kepada teman-teman baruku mengenai Indonesia. Tidak sedikit diantara mereka yang ingin mengunjungi negeri kita tercinta, hehe. Sampai saat ini, aku masih tetap berusaha untuk membuat setiap hari bermanfaat. Tidak terasa waktu mengalir sangat cepat, hingga aku hanya punya waktu 7 bulan untuk tinggal di negeri yang menkjubkan ini. Berkali-kali pula rasa rindu akan keluarga dan teman-teman datang padaku. Kuharap, kami ber-72 di Amerika bisa pulang membawa kenangan indah bersama kami.

18: Letter From The Land of Lincoln by Indira | Namaku Indira Laksmitha Yasmine, atau biasa dipanggil Mitha. Aku dihost di Marengo, Illinois atau 40 mil dari Chicago. Kalau digambarin, Marengo itu kota kecil dan hanya 7624 populasinya. Suasananya hijau dan tentunya tanpa macet. Orang orang di Marengo juga bisa dibilang ramah-ramah, dan saling kenal satu sama lain, apalagi kalau ada Exchange Student yang dihost di Marengo, bisa dibilang satu kota tau kalo ada pendatang baru =)) Bisa dibilang, periode 2011/2012 menjadi tahun yang butuh do'a, kerja keras dan pada akhirnya adalah indah pada waktunya. Tanggal 26 Agustus 2011 aku berangkat dan merupakan pengalaman pertama menjadi " Single Flyer " ! Nervous sih, apalagi perjalanan memakan waktu sampai 24 jam, tapi lebih terasa journey-nya menjadi Single Flyer. Setelah mendarat di Chicago O'hare International Airport yang sebelumnya merupakan bandara tersibuk di Amerika, aku disambut dengan panitia-panitia AFS dan menginap 1 hari di rumah Chairperson AFS Northern Illinois, untuk post-arrival Orientation. 2,5 bulan aku tinggal bersama mereka emang cukup cepat, banyak kenangan dan perjalanan yang dihabiskan bersama Larson Family. Mom dan Dasha suka bikin plan kalau lagi Weekend, either jalan-jalan ke luar kota atau main board game di rumah. Lalu aku pindah ke Grismer's family yang merupakan permanent Host-family. Tapi, karena ada ketidakcocokan, aku pindah ke rumah chairperson AFS Northern Illinois selama 1 bulan sampai aku dapat hostfamily. Nama Chairperson-nya Becky Deignan. Selama di rumah beliau, aku benar benar nyaman dan sama seperti The Larson, aku sering menghabiskan banyak waktu bersama dengan The Deignan's. Tapi, dari akhir desember sampai awal januari, aku nomade ke selatan dan nginep di rumah Kathy Carey yang merupakan supporting coordinator di Geneva, Illinois.Beliau juga hosting anak AFS dari Chile yang namanya Javiera. Aku get along banget sama dia, dan merayakan New Year's Eve di rumahnya !

19: Kalau dijabarkan satu persatu, pengalaman ini terlalu banyak untuk diceritakan. Aku bersyukur selama disini, aku dilatih menjadi pribadi yang lebih kritis dan aku harap, kedepannya, setelah aku pulang nanti, aku bisa memberikan kontribusi untuk keluargaku, lingkungan sekitarku dan tentunya untuk negaraku, Indonesia =) Terimakasih kepada AFS Bina antarbudaya, AFS Northern Illinois, Orang tua dan teman teman yang telah mendukung aku ikut program ini, I promise to make this year memorable ! Amiiiin Love, Indira Laksmitha Yasmine | Sekarang aku mau cerita tentang sekolah disini. Mungkin yang paling orang orang tahu kalau di Amerika sistemnya boleh milih pelajaran dan moving class. I go to Marengo Community High School ( as known as MCHS ) as a senior student, MCHS ini merupakan satu satunya High School di Sekolah aku. Disini aku ngambil kelas Study Hall, Foods 1, US History, English 3 Honored, AP Biology, Health Occupation 2 dan AP Calculus. Sounds hard, huh ? Iya dari beberapa kelas yang aku ambil, memang lebih challenging khususnya AP dan honored class. Aku ingat pertama kali masuk sekolah, seakan-akan semua mata tertuju padaku, hehe, karena murid murid di MCHS belum terbiasa melihat ada anak exchange student yang pakai jilbap. Jadi ini juga merupakan tantangan buatku, gimana caranya untuk bisa tetep sosialisasi the way I am. Khususnya 3 bulan pertama bisa dibilang bulan bulan yang susah, tahu muka tapi gak tahu nama, belum nemu teman yang cocok, khususnya untuk lunch. Pernah nyoba ganti ganti table lunch, tapi ternyata mereka gak suka dengan cara itu. Tapi, as time goes by, alhamdulillah sekarang aku udah punya banyak teman, dari freshmen sampai senior. Aku nyoba try out Girl's basketball, tapi karena postur tubuhku yang pendek, So, I didn't make it. Bangga juga aku ada keberanian untuk mencoba sampai akhirnya Coach Rode nawarin aku jadi Manager Girl's Basketball. Dan untuk spring, aku fix masuk Varsity Team Girl's Soccer, can't wait !

20: JESSIE | A Letter aFrom Indiana

21: Hostdad-ku adalah tipe orang yang humoris dan jahil. Beberapa kali dia berjoget sambil menyetir mobil, dan menginjakan rem mengikuti irama musik. Dia juga sangat suka menjahiliku sebagai cara menunjukan perhatiaannya pada ku. Berbeda dengan Brandon, Vanessa merupakan tipe yang lebih pendiam tetapi juga penyayang. Hobinya dalam memasak, membuatku senang membantunya di dapur, apalagi ketika dia membuat dessert untuk keluarga kami. Aku sangat senang dengan bagaimana kehidupan di Amerika sangat berkekeluargaan, minimal 2 kali dalam sebulan aku menginap dirumah orangtuanya hostdadku. Keluarga Crawford sangat welcome dengan kehadiranku, mereka juga sangat perhatian dan seru. Bahkan Tricia, ibu Brandon selalu memyempatkan waktu untuk memasak nasi putih setiap kali aku berkunjung kerumahnya. Hal yang lucu dari keluarga ini adalah kebiasaan mereka yang suka kentut keras-keras tanpa permisi; hal ini sering kali menjad lelucon di keluarga Crawford. Keluarga Crawford adalah tipe yang suka dengan outdoor activities, seperti camping, backpacking, dan hunting. Pengalaman yang paling berkesan bersama keluarga ini ada ketika aku pergi backpacking denhgan mereka pada bulan Oktober di Ohio. Backpacking trail sepanjang 4 miles menjadi dua kali lipatnya, karena kami tersesat di tengah perjalanan. Dengan beban sekitar 30 pounds di punggung kami, perjalanan kami pun terasa lebih berat. Kira-kira 6 jam lamanya kami berjalan, sampai akhirnya kami menemukan camping site. DI tempat camping ini kami membangun tenda kami dan membuat api sendiri. Kami memakan makanan khusus militer atau sering disebut dengan MRE (Meal-Ready-to-Eat). Ini juga salah satu saat pertama bagiku melakukan aktivitas di tempat terbuka dengan temperatur mendekati 0oC. Walaupun sangat melelahkan tapi perjalanan itu terasa sangat menyenangkan, apalagi ketika kami sampai kembali di mobil. Saat itu rasanya sangat melegakan, dan membanggkan dengan diri kami, mengetahui kami berhasil melaluinya bersama-sama. Saat terberat bagiku adalah minggu pertama sekolah. Aku harus bangun pagi sendiri, menyiapkan breakfast sendiri, siap-siap sendiri, dan mandi sendiri (yaiyalah -___- hahahha). Entah mengapa hal ini sangat berat bagiku, karena biasanya di Indonesia ibuku selalu menyiapkan segalanya bagiku, dan aku juga biasanya bertemu dengan keluargaku sebelum berangkat sekolah. Sedangkan disini, Brandon dan Vanessa biasanya sudah berangkat kerja pagi-pagi, atau kalau tidak mereka masih tidur. Hal ini membuat pagi hariku terasa sepi dan hampa *dramatis*, apalagi aku juga belum terbiasa dengan teman-teman di sekolahku. Saat itu, yang aku lakukan hanyalah berdoa dan mengingat-ingat kembali saat-saat orientasi dan farewell party bersama teman-teman. Sampai-sampai aku tidak bosan-bosan melihat video performance kami sampai sekitar 4 kali. Salah satu quote yang selalu kuingat adalah “When the going gets tough, the tough gets going” by Joseph P. Kennedy, yang sempat diucapkan kak Anies Baswedan ketika orientasi. Dan Puji Tuhan setelah satu, dua minggu berlalu aku mulai terbiasa dengan kehidupan baruku, rasa homesick ku juga mulai berkurang. Disini, aku bersekolah di Alexandria Monroe High School, sebuah sekolah yang tergolong sangat kecil, dengan populasi 600 murid saja. Tapi menurutku itu adalah sebuah keuntungan bagiku, disini semua anak kenal satu sama lain, bahkan dengan anak dari grade lain. Disini aku mengambil kelas U.S. History, Pre-Cal, Theater Art, Biology, Gym, English 10, dan Culinary Art. Selain itu aku juga masuk Junior Varsity Girl Basketball Team. Being involved adalah salah satu hal yang sangat penting bagiku, jadi saya selalu berusaha untuk mengambil setiap kesempatan yang ada. Saat Homecoming Week, saya berpartisipasi dalam Powderpuff Game (Girl’s Football Game) dan dalam Junior Float. Untuk Homecoming Parade ini, saya memakai kostum orang Indian, dan bertarung melawan Tiger diatas sebuh pickup truck yang berjalan berkeliling Alexandria. Ini merupakan pengalaman yang sangat menyenangkan bagiku, apalagi ketika Junior Float diumumkan sebagai juara pertama. Secara keseluruhan, hal tersusah dalam exchange program ini adalah mendapatkan teman. Bagaimanapun juga karakteristik orang Amerika sangat berbeda dengan orang Indonesia, dan agak susah untuk mengetahui self-interest mereka. Tapi untungnya selalu ada teman yang membantuku dan mendukungku. Contohnya beberapa hari sebelum Homecoming Dance temanku membantuku mencari dress, dia bahkan menawarkanku untuk meminjam dress dia, juga menemaniku ke mall terdekat. Walaupun pada akhirnya aku memakai dress yang aku bawa dari Indonesia, pengalaman ini sungguh mengubah streotype-ku tentang orang Amerika yang cenderung sangat individualis dan kurang peduli. Setelah beberapa bulan kulewati, aku mulai lebih percaya diri dalam berbicara dan terlibat dalam conversation. Dan hal ini membuatku lebih banyak mendapatkan teman. Aduh banyak banget yang pengen diceritain sebenernya, tapi kalo semuanya diceritain disini bias jadi novel hahaha. Jadi kayaknya segini dulu newsletter aku. Itung-itung nyimpen cadangan buat nanti pas sampe ke Indonesia. Pokoknya aku makasih banget sama semua kakak-kakak Binabud yang udah ngasih kesempatan ini. Aku berharap aku ngga akan pernah menyia-nyiakan kesempatan ini sedetik pun. Sampai jumpa di newletter 2012 J

22: Hai Guys..! Perkenalkan nama ku Maharaja Arizona, bisa dipanggil Arie, Asal sekolah SMA Plus Negeri 17 Palembang. Sekarang alhamdulilah jadi duta Indonesia di Atlanta Georgia USA. Rasanya seneng banget di host disini mencoba makanan baru, dapat temen baru dan pengalaman hidup jauh dari orang tua. Di rubric ini Arie mau cerita tentang pengalaman Arie disini, semoga bermanfaat!

23: My Adventure In USA Maharaja | Minggu lalu tanggal 23 October 2011 aku sama temen-temenku pergi ke North Carolina untuk menyaksikan indahnya musim gugur di amerika. Dan ternyata cuacanya dingin, tapi walaupun dingin masih aku coba ikut! Aku tidak ingin ketinggalan melihat pemandangan pohon-pohon berubah warna. Selain hiking kita juga canoeing di danau deket bukit, indah dan jernih sekali air dalam danau itu! pohon pohonya berubah warna dari hijau jadi kunig,oranye, ungu bahkan warna keemasan. | Disini aku sekolah di Dunwoody High School, sekolahnya besar sekali, pake papan tulis elektonik jadi apaun yang ditulis disana bisa di print, MTidak hanya itu, disini ulangannya menggunakan Ipod atau Ipad, canggih kan? Semester pertama Arie mempelajari pelajaran Advanced Palcement Calculus (AP Calculus) pelajaran calculus tingkat lanjut yang agak membuatku pusing, Accelerated Physics, fisika disini banyak percobaannya, American Litterature vocabnya minta ampun dan terakhir US History pelajaran favorit yang bikin otak pusing! haha Walaupun begitu, guru guru nya menyenangkan. Baik, jadi seperti teman deket. Selain itu kita juga lebih banyak prakteknya jadi langsung bisa diaplikasiin di kehidupan sehari-hari apa yang kita pelajari. I love Dunwoody High School :) | Wah, Aku ingin cerita tentang host family! Aku di host di Tayyebi family, aku ada dua saudara cowok yang imut-imut! Happy sekali aku disni, host momnya baik, adik-adik ku juga baik sampai ingin aku bawa pulang nih ke Indonesia hahaha.. Aku senang sekali disini! mendapatkan pengalaman yang sangat berharga dan bahkan tak terlupakan seumur hidupku. I love America :)

24: Halo Indonesia :D tidak terasa udah 3 bulan aku di Amerika. Semuanya berbeda disini. Mulai dari bahasa, budaya, dan sistem interaksi.Amerika benar benar negara yang besar dan multicultural. Menyandang status sebagai exchange sudent disini, bukan tugas yang mudah.Ada banyak hal yang harus dihadapi, seperti pertanyaan pertanyaan yang terkesan lucu, seperti "Di negara kamu ada mall?" sampe pertanyaan rumit dari guru US history, "Bisa terangkan sekilas tentang sistem pemerintahan di negara kamu tidak?" Saat pertama menginjakkan kaki di Amerika, Rasanya.... HEBAT ! . hahah :D . Sampe sekarang masih merasa gak percaya bisa ada disini tanpa keluarga, tinggal di tengah tengah native amerika, dan mau gak mau harus bicara bahasa internasional selama 24 jam non stop (bahkan dalam mimpi -__-) Selama 3 bulan menyandang status sebagai Foreign Exchange Student , ada banyak bangeeeeet pelajaran yang aku dapat. Bukan cuma pelajaran pelajaran menarik yang disediakan secara formal oleh sekolah, namun juga pelajaran yang didapat dari kehidupan sehari hari disini, nah, mari kira mulai dari sekolah dulu! | Get to Know The World, Get Known By The World! | Melati

25: School! | Last but not least | Daily Activity! | Sekolah di Amerika bener bener fun! Semua subject yang disediakan benar benar terarah dan spesifik, aku mengambil kelas Psychology, Veterinary Science, Environmental Biology, English III, US History II, Spanish I dan Algebra II. Yang paling fun di antara semua kelas yang aku ambil adalah Veterinary Science ! :D Di kelas ini kita belajar bagaimana cara merawat hewan peliharaan dengan baik dan benar, di kelas 'tersedia' berbagai macam hewan peliharaan yang udah biasa kita kenal seperti kelinci, ular, kura-kura, hamster,landak dan tikus. Sampai hewan hewan yang baru pertama kali aku lihat, seperti chincila,Guinea Pig, Sugar Glider, dan ferrets !. Selain pelajaran di kelas, juga banyak extrakulikuler yang bisa diikuti disini. Extrakulikuler tersebut bisa berupa olahraga maupun klub. Jika kamu memilih olahraga, olahraga hanya berlangsung permusim. Aku bergabung dengan Tim JV (Junior Varsity) Tennis di sekolahku.Aku yang awalnya anti olahraga dan tidak suka kontak dengan matahari, mulai menikmati kehidupan baru sebagai seorang pemain tennis. Meskipun aku tidak pernah bermain tennis sebelumnya, namun dukungan dari teman teman dan pelatih membuat ku berani untuk bermain langsung di sebuah pertandingan tennis antar sekolah. Aku bermain dengan seorang temanku yang bernama Nouell, kami bermain 8 games, dan kami kalah 8 games. Haha :D meskipun kami kalah, tapi kami menikmati permainan dan aku mendapat pengalaman baru yang mungkin tidak akan pernah aku dapatkan jika aku tidak menjadi seorang siswa pertukaran pelajar :D | Kehidupan sehari hari aku di Amerika benar benar menyenangkan ! . Alhamdulillah, Aku di tempatkan di keluarga yang baik dan menyenangkan. Host mom aku berasal dari jamaica, sementara host dad dari america, dan aku punya host sibling yang juga seorang exchange student dari turkmenistan :). Tinggal di tengah tengah keluarga yang sama sekali gak ada darah Indonesianya membuat aku bisa lebih mengerti apa yang namanya toleransi. Meskipun kita berasal dari negara yang berbeda, namun perbedaan bukan alasan kita tidak bisa tinggal bersama. Justru dengan perbedaan itu membuat kita semakin dekat satu sama lain :). | Sebagai seorang siswa pertukaran pelajar, aku dituntut untuk mengenal Indonesia dengan baik. Aku sering mencari informasi tentang Indonesia di perpustakaan maupun di Internet, dan hal itu membuatku jadi lebih mencintai Indonesia ! Karena aku mulai tau lebih banyak tentang Indonesia dan semakin menaydari bahwa Indonesia adalah negara yang hebat ! Tetaplah membanggakan Indonesia ! Sampai Jumpa Tahun Depan !!! | Perbedaan budaya membuat kita dapat belajar dari satu sama lain. ku ditempatkan di Wisconsin, wisconsin adalah state yang terkenal super dingin ! Aku datang pada saat musim panas, cuacanya tidak berbeda jauh dengan Indonesia pada saat itu.Namun pada saat musim gugur datang, DINGIN ! Agak sedikit sulit untuk beradaptasi dengan udara dingin wisconsin, karena di Indonesia, selalu hangat . Namun sekarang aku sudah mulai bisa menyesuaikan diri, dan aku benar benar tidak sabar menunggu musim dingin ! Salju !

26: "Renang?" "Enggak ah -.-" "Renang sama lumba-lumba?" "Apalagi -.-" Hai! Aku Merina Anggraeni, singkatnya Merry. Aku pelajar SMA dari Surabaya yang sama sekali nggak suka ambil resiko. Tapi itu dulu. Cerita lama. Jauh sebelum aku datang ke Amerika. Bisa dibilang dengan aku memilih untuk tetap melanjutkan program di Amerika ini sudah penuh resiko. Jauh dari orangtua, masuk ke dunia yang sama sekali baru. Anyway, disini aku bakal cerita pengalaman paling seru selama 5 bulan masa tinggalku :D | Facing Fears by Merina

27: Host family aku disini bisa dibilang "hidup dengan air." Kok bisa? Host dad aku hobinya scuba diving, beliau sudah pernah scuba dive bisa dibilang dimana saja ada tempat scuba dive. Host mom aku hobinya renang. Host sister aku tergabung dalam klub renang. Jadi waktu kita bikin rencana pergi ke Orlando, Florida selama Thanksgiving break dan renang bareng lumba-lumba mereka semua antusias sekali. Kecuali aku. Waktu itu yang ada di pikiran aku hanya rasa khawatir. Renang nggak becus, gimana bisa renang sama lumba-lumba? Nanti kalau lumba-lumbanya ngamuk terus aku dimakan gimana? Oke, yang satu itu sama sekali nggak masuk akal. Pokoknya segala macem pikiran jelek itu muncul di kepala aku. Di Florida, bisa dibilang "Time of My Life." Anak desa yang masuk kota. Begitu rasanya selama di Orlando. Pergi ke Downtown Disney, Hollywood Studio, Sea World dan hemm, renang dengan lumba-lumba di Discovery Cove. Sempat rasanya ingin batal aja deh renangnya!!! Apalagi entah kenapa baca berita tentang serangan lumba-lumba di internet.. Tambah khawatir rasanya!! Akhirnya datang juga hari penghakiman.. Hari jumat. Hati ini rasanya deg-degan nggak karuan karena takut. Selama perjalanan ke Discovery Cove, Uncle dad, adiknya host mother aku berusaha meyakinkan aku kalau renang bareng lumba-lumba disini itu aman. tapi tetap aja namanya takut diomong apa aja juga tetap takut. Dan saat yang ditunggu-tunggu datang juga, masuk ke kolam lumba-lumba dan berinteraksi langsung dengan lumba-lumba. Sungguh pengalaman yang luar biasa. Pertama kalinya aku interaksi dengan makhluk laut paling cerdas dan imut. Lumba-lumba itu ternyata seperti manusia. Seperti anak kecil tepatnya. Mereka cinta damai, suka bermain-main. Mereka juga nggak pernah secara sengaja menyakiti manusia. Dan sedihnya, banyak manusia yang berusaha nyakitin mereka :( Begitulah ceritaku dan ketakutanku yang nggak beralasan sama sekali. Bangga rasanya bisa mengatasi rasa takut yang nggak beralasan dan bisa merasakan pengalaman yang luar biasa. Coba kalau dituruti takutnya dan batal renang bareng lumba-lumba.. nggak bakal ada cerita kayak begini!

28: The Journey That Change My Life Muh. Aditya | Hai, teman-teman, perkenalkan namaku Muhammad Aditya Nuril Firdaus atau panggilannya Adit. Aku sekarang menjadi Exchange Students di Owosso High School, Michigan, USA. Pada newsletter ini aku ingin berbagi sedikit pengalamanku setelah kurang lebih tingggal 2 bulan di USA. Semoga dapat menginspirasi teman-teman. ^_^ Mencoba hal baru dan mencari pengalaman sebanyak mungkin. Itulah tujuan utamaku atau mungkin tujuan kebanyakan Exchange Students. Kata-kata itu selalu terngiang di kepalaku sejak naik pesawat untuk pertama kalinya dari Jakarta-Kuala Lumpur, sampai sekarang. Aku pun benar-benar mempraktekkan kata-kata itu. Di sekolah baruku Owosso High School, aku mencoba mengikuti pelajaran baru, Spanish, dan mengikuti ekskul baru, Kiwaris Key Club, semacam fundraising klub. Tapi yang paling mengubah hidupku adalah keputusanku untuk gabung di Cross Country team. XC, Cross Country, atau lari lintas alam adalah salah satu sport saat fall. Ada beberapa alasan mengapa aku memilih ikut XC yang pertama jelas untuk mendapat teman sebanyak mungkin dalam waktu sesingkat-singkatnya, karena tujuan exchange program memang untuk saling bertukar budaya dan bagaimana kita bisa bertukar budaya kalo tidak berteman terlebih dahulu. Alasanku yang kedua adalah agar aku tetap stay healthy dan tidak jadi gendut. Karena dari kebanyakan rumor yang aku dengar, kalo anak exchange students di USA riskan sekali untuk jadi gendut, secara makanan orang US kebanyaakan daging-dagingan. Alasanku yang ketiga, dan yang utama mengapa aku memilih ikut XC dan bukan olahraga yang lain, adalah karena aku bukan anak yang ahli di olahraga apapun. Dan yang ada di pikiranku saat itu, kalo cuma lari siapapun pasti bisa. Kenyataannya, saat mengikuti latihan XC untuk pertama kalinya, aku serasa hampir benar benar mati. Gimana nggak. Lha saat itu adalah bulan ramadhan, dimana puasa adalah hal wajib, dan aku tahu kalo puasa tidak boleh diqadla' tanpa alasan yang benar-benar mendesak. Akhirnya aku lari sekitar 3 miles (5 km) sekuatnya. Sialnya lagi sepatu yang kupakai bukan sepatu lari, melainkan sepatu futsal yang gag cocok banget dipakai lari jarak jauh. Setelah latihan hari itu selesai, aku merasa 'balungku pedot kabeh' (tulangku patah semua) dan aku sangat pesimis bisa stay di XC untuk jangka waktu yang lama. Keputusan akhirnya aku tetap tidak mundur, aku tetap bertahan di XC. Lagipula aku sudah mulai mengenal teman-teman seperjuanganku di XC, seperti Thomas, Mitch, Alex, Zach, Cassandra, Marek, dan lain-lain. Marek juga sama denganku, dia juga anak exchange student dari Republik Ceko, tapi bedannya Marek larinya cepet banget dan gag mudah capek. Dia bahkan ikut team varsity (senior) , sedangkan aku ikut junior varsity. Saat aku tanya Marek apa rahasianya kok gag mudah capek (mungkin aja makan atau minum apa gitu) dia jawab, "Ya makan dan minum seperti biasa, yang penting rajin latihan." Oh, itu ternyata yang jadi sumber masalahku, sebelum ikut XC aku gag pernah latihan olahraga untuk jangka waktu yang lama. Seringnya malah memelototi buku fisika dan matematika untuk olimpiade.

29: Setelah bulan puasa lewat (Alhamdulillah...) akhirnya aku merasa agak hidup saat mengikuti latihan XC. Apalagi setelah 3 minggu latihan. Kini aku sudah tidak capek, kalo cuma lari 3 miles. Berbeda sekali saat pertama kali latihan. Benar aoa yang dikatakan Coach Bird dan Marek. Aku pun siap untuk mengikuti race XC untuk pertama kalinya. Saat itu 15 September 2011, Chesaning High School yang mengadakan invitation, aku ikut lari dengan ratusan junior varsity team dari senior high schools di Michigan. Ternyata, suasananya berbeda sekali dengan latihan, semua murid berusaha lari sekuat-kuatnya, aku pun tidak mau menyerah, aku juga lari sekuatku. Akhirnya aku mendapat tempat nomor 158 dari kurang lebih 200 pelari dengan waktu 28 menit 7 detik. Ah tidak terlalu buruk bagiku, bagi seorang pemula. Akhirnya aku menemukan alasan lain mengapa aku menyukai XC, saat aku berlari melintasi alam, aku bisa juga menikmati keindahannya, tak jarang ketika aku berlari aku bertemu dengan tupai-tupai yang berlarian di pohon, bebek-bebek yang berenang di sungai, dan keindahan musim gugur lainnya, dimana daun-daun pohon memerah dan mulai gugur. Ya Allah, segala puji bagimu yang menciptakan sekalian alam. Selain itu tak jarang juga aku lebih termotivasi ketika membaca tulisan-tulisan di T-Shirt yang bertema XC, seperti "Run hard when you hard to run!", "There are 2 kinds of people in this world, people who must run and people who should", atau "There are no glory in practice, but without prsctice, there is no glory" Yang akhirnya memberiku semangat untuk latihan dan tidak pernah menyerah untuk berlari. | Tidak terasa aku sudah mengikuti XC selama semusim. Aku sekarang sudah akrab dengan teman-teman seteamku, khususnya junior varsity yang cowok. 30 Oktober 2011, hari itu adalah hari terakhir race, semua pelari se regional akan bertanding menguji kemampuan di Linden High School, aku pun juga sama.Setelah peluru ditembakkan aku berlari dengan ratusan murid-murid lainnya. Saat itu adalah akhir musim gugur dan akan berganti winter, dimana suasana sangat dingin, diselingi hujan rintik-rintik. Sialnya aku tidak memakai kaos dalam, jadinya mantap, super dingin sekali.Tapi aku tetap harus fokus untuk berlari. Saat tiba di mile pertama, tiba-tiba kawanku Dakota, yang sudah selesai berlari (dia ikut varsity, yang sudah lari duluan) ikut berlari lagi denganku, memberiku semangat pada race final ini. Ya, semangatku pun terpompa dan akhirnya aku dapat mengakhiri race terakhir dengan waktu terbaikku, 26 menit 44 detik. Setelah hari itu berlalu aku berpikir mungkin musim depan (winter), aku lebih baik ikut bowling saja daripada wrestling. agar tidak terlalu capek, dan untuk mengistirahatkan tulang-tulangku selama semusim. Sekian Newsletterku kali ini teman, selamat berjumpa lagi di edisi berikutnya.

30: Halo halo!! Surat ini datang dari seorang gadis bernama Nabila Ratna Kasyalia yang sedang berkelana di Wausau, Wisconsin. Salam kenal! Aku tinggal di jalan Pepperbush Ln, Wausau, WI. Kalau kalian search di Google, kalian nggak akan nemu apa-apa kecuali jalan kosong yang seakan nggak ada ujungnya, dan dikelilingi pepohonan nyaris seperti mirip HUTAN, ini serius. Yap! Rumahku emang di tengah-tengah hutan, rumah terakhir di daerah RibMtn, diujung jalan.... Awalnya aku emang sedikit kecewa karena nggak punya tetangga dab cuma dikelilingi hutan, tapi ternyata aku sadar bahwa aku terlalu banyak ekspektasi sehingga lupa untuk menikmati apa yang ada sekarang. Ternyata hidup di tengah hutan juga menyenangkan!!! Beneran deh. Di deket rumahku ada danau kecil, aku, hostmomku sama 3 host bro aku biasa canoe-ing di danau itu! Seru banget! Karena nggak ada tetangga, halaman aku pun luas banget haha aku bisa main sepedah, football, baseball, dll sama hostbro aku. Akhirnya aku sadar bahwa hidup itu bisa terasa berbeda ketika aku melihatnya dengan perpektif yang berbeda. Kalau kalian pernah dengar quote, "If you cannot change the weather, change the way you look at it." Oh iya aku belum cerita tentang keluarga aku yang sekarang. Jadi...aku tinggal sama keluarga Nitzke (baca: nitski). Waktu di Indonesia, aku anak satu-satunya dan sama sekali garing kalau di rumah, tapi sekarang hidup serasa jungkir balik.  Aku disini punya 3 adik-adik kecil, mereka umurnya 2,4,6 tahun dan laki-laki semua. Aku paling deket sama yang paling kecil yaitu Caleb. Dia selalu bikin seisi rumah nonton Shrek seharian, karena kalo dimatiin pasti dia menggila. Owen dan Samuel suka banget Cars (film mobil-mobilan yang ada mata sama mulutnya, freak abis). Mereka punya ratusan mobil mainan, gila banget. Hostmom sama hostdad aku masih muda banget, aku deket banget sama hostmom aku, kalau hostdadku jarang ada di rumah karena sibuk kerja tapi kalo weekend kita biasa pergi jalan-jalan bareng, kaya hiking, shopping, dll. Hostdad aku pernah liat beruang di depan rumah loh!! Hahaha aku sendiri belum pernah sih dan jangan sampai deh, tapi aku sering lihat rusa di depan rumah. Kedengarannya emang serem sih tapi kenyataannya enggak ko:) Aku sekolah di Wausau West High School, bersama dengan ribuan siswa lainnya. Yep! Sekolahku emang besar banget, hari pertama aku sekolah pasti nyasar kalau nyari kelas. Disini, selain bule kulit putih, ada juga Hmong, yaitu orang-orang dari Vietnam. Jadi aku bukan satu-satunya orang bermuka Asia disini, dan aku juga bukan satu-satunya exchange student disini, masih ada 4 orang | Surat Dari Nabila

33: For the first time in my life, I've been so far away from "home", For the first time in my life, I love Friday, For the first time in my life, I start worrying where to sit during lunch time, For the first time in my life, I really think weekend means Something, For the first time in my life, I'm so struggling making friends! For the first time in my life, I wish everyone remember how I look like and my name as I do, For the first time in my life, Score is not that important anymore, but a friend is my whole world, For the first time in my life, I don't want to sleep, but do something instead, For the first time in my life, I do fool things in front of many people, For the first time in my life, I make fun of myself, For the first time in my life, I'm great to be dramatically different, For the first time in my life, I wish I could be as funny and fool as they are, For the first time in my life, I eat tomatoes! For the first time in my life, I am grateful for every little things I got, bad or good, small or big, everything! For the first time in my life, I don't judge, but try to love instead, For the first time in my life, I say what I wanna say, For the first time in my life, I do fun things that used to be seemed stupid, For the first time in my life, I see everyone has their own strength and weakness, For the first time in my life, I found another place that's just as comforting as "home" For the first time in my life, I know who I really am, For the first time in my life, I realize that being smart or clever or rich or popular or beautiful (even) is such as Nothing, but being good and respectful is all you need, For the first time in my life, I love my life just as much! | Pelangi's letter

34: Doni mendaftarkan diri jadi manager Cross Country di sekolah. Cross Country (biasa disingkat CC atau XC) itu adalah lahraga lari lintas alam. Setiap HARI siswa - siswi latihan dibawah terik matahari summer yang panasnya bukan main. Olah raga ini dimulai pas liburan musim panas, sehingga Doni bisa dapat banyak teman sebelum resmi masuk sekolah. Di XC Doni disibukkan dengan mendata latihan rutin dan koordinasi meet dengan beberapa sekolah. Meet sendiri adalah semacam lomba XC yang diadakan sekali seminggu. Kadang Doni merasa capek juga, tapi begitu melihat semangat teman – teman runner (yang Doni yakin jauh lebih capek karena harus lari minimal lima mil per hari!) Doni jadi ikutan semangat. Di akhir season kita ada pizza party. Doni kaget banget pas dapet Award T-Shirt dari coach! Rasanya senang campur terharu pas Doni buka tuh t-shirt ada tulisan Best Artist and Co-Manager of the Year plus karikatur Doni. | Well, I have a great life here. Gak terasa udah lebih dari lima bulan Doni tinggal di Amerika Serikat. Di newsletter ini Doni bakal cerita tentang masa – masa penuh pengalaman berharga sebagai siswa pertukaran pelajar di Amerika Serikat. Doni ditempatkan di Chilton, Wisconsin, kota kecil yang menjadi pusat Calumet County. Well, Doni bisa dibilang BERUNTUNG BANGET bisa dihost oleh The Buelows. Dad, Kenn Buelow, adalah pemilik sekaligus manager dua megafarm di Wisconsin. Buat oleh – oleh katanya. Mom, Mary O’Leary, benar – benar baik dan sayang banget sama Doni. Selain jadi ibu rumah tangga, beliau punya galeri seni di kota tetangga dan menjabat sebagai presiden di Chilton AFS Chapter. Di sini Doni dapet tiga hostsiblings, Ellen dan Winnie yang sudah kuliah, dan Phillip yang sama – sama senior di sekolah. Setiap hari Doni ngelaju dari New Holstein ke Chilton bersama Phillip untuk pergi sekolah. | A Story From America's Dairy Land | by: Risqika

35: Mungkin pengalaman paling berkesan yang Doni dapetin di sini adalah saat Doni dipilih buat masuk Homecoming Court. Homecing court itu adalah sejumlah pasangan yang dipilih sebagai ikon Homecoming, gampangnya sih seperti Kartono – Kartini di sekolah. Doni dapet kesempatan buat kampanye sama pasangan Doni, Julie, temen exchange student dari Norwegia buat jadi Homecoming King and Queen. Saat homecoming parade kita naik mobil kap terbuka buat karnaval keliling kota. The best part-nya pas naik limo buat ke Appleton sebelum homecoming dance, ngeheboh di Fox Valley Mall, dan ajojingan sampai tengah malam di sekolah. (eits! Jangan negative thinking dulu. Itu tengah malam karena sebagai anggota court Doni juga masuk sebagai panitia; sehingga Doni wajib bantuin beresin lokasi selesai acara). Walaupun cuma jadi runner up, Doni bahagia banget bisa menjadi salah satu anggota homecoming court. | Kadang, Doni merasa kangen rumah di Magelang. Terutama menyangkut makanan; nasi, tempe, dan tahu itu jarang. Dan di Wisconsin (atau tepatnya Amerika Serikat) tidak kenal yang namanya “lauk”. Yang ada setiap hari kita makan “lauk” tanpa nasi. Aneh juga sih, tapi untungnya bisa menyesuaikan (terbukti dengan berat badan Doni yang naik drastis. Hahaha). Selama di Chilton Alhamdulillah Doni sama sekali belum pernah dapat masalah baik di keluarga maupun di sekolah. Lucunya kadang Doni sedih bukan karena masalah di sini, tapi masalah di Indonesia! Doni pernah buka situs jejaring sosial dan mendapat kabar buruk terjadi di Indonesia (ada yang meninggal, dll). Lastly, as an exchange student, somehow I feel that life is very precious. SO LIVE OUR LIFES! We only got one chance to have life so be wise and happy! | Di sekolah Doni sama sekali gak ada masalah sama pelajaran. Di semester ini Doni ambil Graphics and Design yang bener – bener pas sama hobi nggambar Doni. Doni juga ambil English 12. Awalnya sih Doni ngira bakal hancur banget nilainya, tapi ajaibnya Doni malah dapet straight A terus. Doni juga ngambil Drafting and Design, pelajaran pra-arsitektur. Project final kami yaitu membuat desain monumen pahlawan buat hostcity, Chilton. Dua desain terbaik bakal dapet honorable mention dari city council. Selanjutnya Doni bakal ambil American Government dan Small Animal Veterinary (di sekolah Doni sistemnya semester dan quarter. Semester pertama Doni ambil dua mapel semester dan dua mapel quarter). Semester kedua rencananya sih Doni mau ambil Adcanced Math 2, Personal Finance and Business, Advanced Biology, AP English, dan Drawing and Painting.

36: "Ladies and gentlemen, now you may taken off your seatbelt, and welcome to Washington.” Begitu pengumuman dari sang Kapten Terdengar, aku tersenyum. Oke,bukan hanya aku sih, tapi sebanyak 59 anak Indonesia lainya juga tersenyum. Well, even most of us still don’t believe that we already in here now. In America. I mean, it's officially real now. Our long and winding road that we went through, has finally reached the new chapter. Ada kejadian lucu waktu kita baru keluar pesawat, dimana rata-rata anak Indonesia yang (agak) norak pada foto-foto sehingga megabit lalu lintas penumpang yang mau keluar dari pesawat (well, we did it on KL and Frankfurt too, so its not the first time). Ada lagi Irin yang tiba-tiba kopernya jatuh, katanya sih lemes. Agak random, memang. Soon as we arrived, we headed to the Hilton Washington Dulles Airport Hotel. We stayed there for a 3 days orientation. Disini, mungkin para siswa dari Indonesia banyak yang merasakan disorientasi. Contohnya, di hari ke 3, banyak siswa Indonesia yang telat atau bahkan tidak mengikuti sesi gara-gara ketiduran. Tapi, untungaunya panitia memakluminya, dengan alasan kecapean :D At the 4th day,10th of august, finally, we were going to our host parents house. it is the first time we met with them too. gue naik pesawat ke Indianapolis bareng jessie, dan 2 exchange student lainya. di pesawat,gue cemas. ada perasaan aneh campuran antara anxious, cemas, excited, takut, bahagia, dan sedih yang berbaur menjadi satu. berbagai pertanyaan juga muncul di otak gue. "nanti muka hostparents gue gimana ya?" "apa mereka persis sama kayak di facebook?" "apa hostbrother gue mau menerima gue?" "gimana bentuk rumah gue?" sampe yang agak random kayak "kira-kira mereka bisa masak tongseng gak ya?" tetapi, pertanyaan itu akhirnya terjawab sudah, saat kita akhirnya bertemu host family masing-masing di depan gate 4 indianapolis airport. and now, I'm officially being the part of the shidler-hendress family :D | The Journey Begins | Vio

37: Here, I have an amazing life. my dad really loves to watch sports. He got a season ticket for college basketball games, and some of the football games. I've never missed any single of the home basketball game, and I've watched some of the football game too :D I have a great group too, although we just have like 21 students in my exchange student group, but we have a lot of fun together. we went to Shipshewana, a place where the Amish people live. we learned about how they live, and some other their unique culture. On the 30th October, we had a Halloween party, that was my first Halloween party too. Aku jadi harry potter, walaupun memang jauh dari kemiripan -_- oh, disitu ada lomba carving pumpkin juga, dan gue juara pertama loh :D Now, it's already Thanksgiving. I had a thanksgiving dinner with my youth group at the church last Sunday. Disitu, aku merenung. Banyak hal yang sudah terjadi selama 4 bulan pertama ini. kalo kata kakak-kakak waktu orientasi, ini sudah bukan merupakan tahap adaptasi lagi. Aku pun sudah beberapa kali merasakan pahit dan manisnya kurva W. somehow, I realize. I've only got 7 months left in here. time flies so fast. | Banyak hal terjadi; pahit, manis, semua bercampur menjadi satu. a bittersweet memories. Dalam diam, aku berdoa. "Tuhan,semoga tahun ku disini menjadi sebuah tahun yang tak akan pernah terlupakan selama sisa hidupku. Semoga,tahunku disini membawa hikmah untuk diriku. Dan semoga, tahunku disini, bisa membuatku untuk menjadi lebih baik lagi sebagai seorang insan. amin." doa ku dalam hati. "hey vio.... its your turn now." Tiba-tiba,suara Ben menyadarkan gue. "I'm sorry?" tanya ku bingung, diiringi tatapan heran teman-teman Youth group. "oh, it's your turn to say what you are thankful for now. it's a tradition for Thanksgiving. you can say anything." kata ben. "oh." aku tersenyum. Lalu,tanpa ragu aku berkata: "I am thankful to be here."

38: Wardania | Indonesia, Islam, Illinois

39: Saya di-host di Staunton, sebuah kota kecil di Illinois, 45 menit dari St. Louis, Missouri. Curtis Bowen, hostdad , adalah supir truk di sebuah perusahaan. Reva Bowen, hostmom, bekerja di lembaga kesehatan. Hostparents saya memiliki tiga anak, tapi hanya anak terakhir yang masih tinggal bersama. Katie, masih bersekolah di Staunton High School, dan seorang senior, sama seperti saya. Kami hanya mempunyai satu kelas yang sama yaitu English IV. Katie sangat aktif di Girl Scout dan bermacam kegiatan sosial seperti gereja, inturn di kantor senator, dsb. Mereka baik dan segera saja menganggap saya bukan orang asing lagi. Keakraban dan koneksi mereka yang luas memudahkan saya dalam mengenal orang-orang baru, mendapat kesempatan untuk melakukan community service dan presentasi, dll. Mom dan Katie sangat suka memasak. Bahkan Katie berencana untuk kuliah di bidang kulinari. Alhasil, saya banyak mencoba (baik makan atau membuat) beragam masakan. Seperti chicken dumpling, beragam olahan kentang, cake dan cookies. Saat berangkat ke Washington, DC dua setengah bulan lalu berat badan saya 48 kg. Tapi sekarang 52 kg! 9 Oktober 2011 jadi hari yang sangat sibuk namun juga spesial, karena ada 3 pesta ulang tahun sekaligus di hari itu. 2 cucu hostparents, dan pesta kejutan untuk ulang tahun saya yang ke-18 (wah!) yang sebenarnya seminggu sebelumnya, tanggal 2 Oktober. Keluarga dan beberapa teman bersembunyi di kegelapan gereja dan mengejutkan saya yang baru bangun tidur (saya selalu tidur dalam perjalanan,hehe)! Keluarga angkat saya memberi kue ulang tahun yang sangat besar dan mereka iseng dengan memasang 18 lilin yang tidak bisa padam! Akhirnya mereka lelah tertawa dan membantu saya dengan mencelupkan lilin-lilin itu ke dalam air. | Saya di sini belajar di Staunton High School, sekitar 2 km dari rumah hostfam. Saya seorang Senior di sini, atau kelas 12. Saya mengambil kelas English IV, yang terakhir kami palajari di kelas ini adalah Macbeth karya Shakespeare. Jam kedua saya mengambil Art I, beberapa waktu yang lalu saya selesai dengan proyek tanah liat abstrak, dan sekarang sedang menyelesaikan print-making. Kemudian krlas selanjutnya study hall, kelas “kosong” tanpa pelajaran, tapi ada guru yang bertugas di kelas ini (guru di kelas saya sang pelatih football dan cukup tegas), kami tidak boleh ribut dan harus sibuk melakukan sesuatu, tapi tidak boleh keluar kelas, dan tidak boleh tidur. Jam keempat Bahasa Spanyol I, guru saya sangat menyenangkan, pandai menyanyi dan main alat musik, dan kreatif. Setelah makan siang, jam keenam adalah Algebra II, kemudian US history, dan physics. Saya mengambil matematika dan fisika karena saya ingin “nyambi” mencicil untuk UN tahun depan. Hehehe Saya ingin belajar menyanyi dan mengikuti trip ke New York musim semi mendatang. Beberapa waktu yang lalu saya menang sebuah lomba poster tingkat county (mungkin semacam karesidenan) , saya hanya juara tingkat sekolah, tapi Alhamdulillah dapat uang yang cukup banyak, $50. Sempat terpikir juga, kapan orang Indonesia bisa membuka banyak kesempatan untuk saudara-saudaranya sepeti contohnya lomba poster itu? Pertanyaan lain, mengapa orang Amerika yang hanya sekolah 5 hari seminggu, bisa pakai piyama dan sandal ke sekolah, bisa menjadi negara yang maju? Program YES ini saya yakin adalah salah satu jalan menyiapkan para muda menyiapkan dan melaksanakan hal itu. Sampai jumpa pada newsletter edisi berikutnya!

40: ASSALAMUALAIKUM J Huy guys,,,,!!! Perkenalkan, aku anak muda Jakarta yang tidak percaya kalau sekarang bisa berada disini, di negri Paman Sam AMERIKA !!! Aku ZATA BENING AWANIS biasa dipanggil Bening tapi disini semua orang mengenalku dengan nama Zata J 1 orang dari 70 orang kandidat dari Indonesia yang beruntung bisa datang kesini J Ceritaku itu bisa dibilang sangat jauh berbeda dengan 67 orang temen exchange lainnya,,mau tau kenapa??Karena aku datang ke sini satu bulan saat teman teman lain sudah berangkat. Aku tiba tanggal 11 september,,jauh kan??? Yaps sampailah aku disini di Amerika,,setelah melakukan kurang lebih 22 jam amazing trip!!!! Ke Amerika ditemani dengan 3 orang temanku merupakan pengalaman yang Amazing bagiku!! | Disini Aku tiba tidak secara langsung punya keluarga tetap disini aku tinggal di East Moline, Illinos. Suatu tempat yang cukup berbeda dari Indonesia, disini itu semua serba dekat! McD tinggal jalan kaki, misalnya. Aku disini tinggal bersama dengan sama exchange studet lain dari Tunisia, host mother, host father, 2 sisters,1 little brother dan sepasang nenek kakek yang sangat baik. Namun tak lama lagi aku juga akan pindah dari keluarga ini. Karena mereka hanya temporary family. | Aku sekolah di UNITED TOWNSHIP HIGH SCHOOL. Sekolah yang kereeen sekali,,anak-anaknya baik plus gurunya asik! Aku banyak belajar dan tau hal hal baru di sekolah ini! Sekolah disini sangat berbeda dengan Indonesia. Awalnya sempat bingung tapi lama kelamaan aku enjoy berada disini! Aku mengikuti banyak kegiatan disini! Seperti Concert,,Alhamdulillah aku sudah 2 x ikut konser J, juga aku ikut Field Trip ke salah satu universitas yang bagus di daerah sini, aku ikut Interact Club(Club Volunteer), juga aku ikut Talent Show disekolah menari LENGGANG PUSPITA sendirian di depan begitu banyak orang! Pelajaran yang aku ambil disini ada 7 kelas!! Begitu berbeda dari pesantren yang harus belajar sekitar 20 pelajaran. Sebenarnya pelajaran disini tidak terlalu susah, hanya satu kendalanya; BAHASA! Of course, because I’m not an English speaker! Tapi dari situlah aku banyak belajar! Apalagi belajar untuk daat teman! Sebenarnya karena aku memakai keredung, banyak teman teman yang menyanyakan kenapa aku pakai scarf and hide my hair every time tapi dengan santai aku jawab semampu dan sebisa ku J

41: Oh, aku juga udah pernah ke Chicago! Seperti dalam mimpi rasanya!!Aku pergi ke Holocaust mauseum, Hardrock café, dan makan pizza paling enak yang pernah aku coba! Yah inilah cerita aku dari sini. Sebenarnya banyak sekali hal hal yang ingin aku bagi, akan aku sambung di surat berikutnya! See you J. With love , ZATA -Illinois - | Learning from Illinois Zata

Sizes: mini|medium|large|jumbo
Dhia Fani
  • By: Dhia F.
  • Joined: about 5 years ago
  • Published Mixbooks: 3
No contributors

About This Mixbook

  • Title: Letters From Mid-east, United States
  • First edition of newsletter compilation from YES-AFS scholars in Mid-East territories, United States.
  • Tags: newsletter
  • Published: almost 5 years ago

Get up to 50% off
Your first order

Get up to 50% off
Your first order